Recent Posts

Thursday, 27 May 2010

cerita diri saya

Saya Pramita Sari Palamani, lahir dari rahim seorang Ibu bernama Nida'ul Hasanah Abraham dan ayah saya bernama Lukman Palamani. keduanya mengucap janji suci pernikahan pada 22 Februari 1986. setahun kemudian kakak saya Silvian Nizar Palamani lahir tepatnya pada tanggal 22 Januari 1987. tiga tahun kemudian saya lahir yaitu pada hari Kamis, 22 Februari 1990. hari ulang tahun saya tepat sekali dengan ulang tahun pernikahan orangtua saya. hari demi hari saya lalui, masa kanak-kanak saya lewati dengan ceria khas seorang anak kecil. masa kecil dulu saya lalui dengan sangat bahagia dan senang. belaian kasih sayang dari orangtua dan keluarga besar sungguh saya rasakan. dulu saya ketika kedua orangtua saya pergi kerja, saya sering 'dititipkan' dirumah tante saya Fauziah Abraham, kami memanggilnya dengan sebutan Tua' Ojang atau Tua' sampai masuk TK Islamic Center. setelah itu karena beliau (tua') pada waktu itu kalo ga salah berangkat ke jakarta, saya kemudian dititipkan di rumah oma saya yang rumahnya tidak jauh dari rumah saya. memasuki Sekolah Dasar, saya kemudian didaftarkan di SD Negeri 11 Manado. dari pergi sekolah sampai pulang diantar dan dijagain tante saya, kami biasa memanggilnya tante upa/tante ulfa (adik papa saya). hingga kelas 3 SD, saya tidak lagi dijagain di sekolah, cuma antar jemput. begitu juga kelas 4, 5, dan 6. di sekolah, saya termasuk anak yang pendiam, lugu, dan pemalu. bergaul hanya dengan teman-teman sekelas saja, jarang ke kantin, dan tidak banyak dikenal guru. cuma ada beberapa guru yang kenal karena sifat pendiamnya itu (ahaha). saya ingat, pernah rambut saya ditarik dan dijambak oleh teman sekelas saya yang cowo, hingga saya nangis dan melapor ke guru, uang saya pernah hilang waktu kelas 4 sampe sekarang ga tau siapa yang nyolong. udah saya ikhlasin kok. hahaha, lucu juga kalo inget masa kecil dulu. di kelas, saya menyukai pelajaran bahasa Inggris dan IPS. saya termasuk anak yang sering nangkring di peringkat atas atau dengan bahasa lain sering dapet juara di kelas (ih sombongnya... piss..). dari kelas 2 sampe 5 SD saya mengikuti les bahasa Inggris di sekolah sebagai tambahan. nilai-nilai bahasa Inggris saya cukup memuaskan berkat kegigihan saya belajar bahasa daerah orang bule. walaupun ga ngerti sekali pun. sampai sekarang saya masih menyimpan kertas-kertas sertifikat/piagam juara di rumah saya. huahahahahahaha.

memasuki SMP, saya mulai beranjak remaja. masih sama seperti SD dulu, saya adalah seorang remaja lugu, pendiam, dan pemalu. mungkin karena sifat saya tadi yang membuat saya tidak mempunyai banyak teman. tapi itu waktu masih kelas 1 SMP. lama kelamaan saya sudah mulai berubah. kelas 2 SMP udah mulai keliatan bandelnya. biasa, bandel khas anak SMP. ngeliat temen ngeluarin kemeja diluar, saya juga ikut-ikutan. nongkrong di kantin, jarang ke perpus, kalo guru lagi ngejelasin males dengernya, sampe kalo ada PR dikerjain di kelas (nyontek punya temen) pagi-pagi sebelum masuk. hahaha. terus udah mulai bikin komunitas alias geng2-an sama temen-temen kelas. semua ini berlangsung hingga kelas 3 SMP. saya juga ga pernah bolos loh, mau bolos kemana orang saya masih di antar jemput. ntar ketauan kalo di jemput, terus saya ga ada di sekolah. bisa dimarahin saya. bisa dibilang ga bandel-bandel banget lah. sekolah ya sekolah. pulang sekolah ya langsung pulang ke rumah tanpa nongkrong2 ga jelas di luar. soalnya saya lebih suka di rumah maen sama sepupu-sepupu. iya temen masa kecil saya dulu cuma 1, sepupu saya sendiri si ririn anaknya tante muna kakaknya mama saya. dari dulu banget saya maennya cuma sama dia sampe sekarang. mulai dari maen boneka2an, rumah2an, masak2an (SD) sampe nyanyi2 pake gitar. sekedar sharing, saya mulai belajar gitar sejak 6 SD. waktu itu di rumah saya jadi tempat latihan buat acara Islam gitu (lupa lagi). ngeliat para kakak2 yang jago2 maen alat musik termasuk gitar, saya jadi langsung terinspirasi dan tertantang untuk belajar gitar. 2 tahun saya belajar sendiri tanpa guru, alhamdulillah sekarang udah lancar. ga jago2 banget tapi seenggaknya tau lah kunci2 gitar. hahaha.

masuk SMA, orangtua saya membeli sebuah keyboard. alesannya kenapa saya ga tau persis. pernah saya nanya ke papa, kenapa beli keyboard? dijawabnya kan mita yang minta dibeliin keyboard. tapi perasaan saya ga pernah minta dibeliin keyboard deh. mungkin saya lupa (dan khilaf...) apa karena saya secara ga sengaja ngomongnya becanda doang dianggapnya serius. yah mungkin kali ya.. haha. waktu beli juga saya ikut, pulang sekolah pas lagi itu saya pulangnya sore, jadi sekalian jemput mama di kantor terus ke toko musik beli keyboard. entah ga nyadar ato apalah namanya, saya langsung mau-mau aja padahal sama sekali ga tau maen keyboard. dan sekali lagi, saya belajar maen keyboard secara otodidak tanpa guru. kembali ke cerita saya di sekolah. wah kali ini udah SMA, udah mulai mau beranjak dari remaja ke dewasa. udah mulai suka ngurus diri dari ujung rambut sampe ujung kaki. dandan sih ga begitu suka, asal bersih dan wangi aja. dandan paling kalo ada acara2 kayak pernikahan, dll. sama seperti SMP, waktu SMA saya masih suka di antar jemput, dan kalo pulang langsung pulang ke rumah. bener-bener jadi anak rumahan deh kayaknya. keegoisan juga mulai menghinggapi saya (ups!). suka merintah-merintah orang seenaknya, marah2in orang seenaknya, dan males bantu2. maafin kesalahan saya ya. janji deh ga kan kayak gitu lagi.

hingga pada akhirnya lulus SMA, saya berniat untuk melanjutkan studi di luar manado. tempat yang saya tuju yaitu bandung. diam-diam saya ikut tes masuk di salah satu perguruan tinggi swasta (ITHB) yang bekerja sama dengan sekolah saya, tanpa sepengetahuan orangtua saya. saya nunggu hasil tesnya dulu, baru saya ngomong ke orangtua saya. akhirnya saya mendapat kabar dari sekolah bahwa saya lulus dan langsung dikasih surat-surat dari kampus itu. dalam hati saya harus ngomong jujur ke orangtua saya. saya lupa kapan tepatnya saya cerita ke orangtua, tapi waktu saya ngomong, saya langsung ga di izinin kuliah diluar. mereka khawatir, saya seorang perempuan yang lemah dan mereka tau bagaimana dunia remaja saat ini, tapi Insya Allah saya dapat menjaga kepercayaan yang diberikan orangtua. dari situlah muncul diskusi-diskusi antara saya dan mama papa saya. berminggu-minggu saya mencoba meyakinkan kedua orangtua saya bahwa saya sanggup hidup sendiri disana. niat dan tekad saya sudah bulat. entah apa yang membuat saya yakin akan semua itu. tiap sholat saya mohon kepada Yang Diatas, untuk membuka pintu hati kedua orangtua saya agar mereka mengizinkan saya kuliah di luar kota. Allah membalas semua doa-doa saya. Begitu sayangnya Dia kepada saya, sehingga mau mengabulkan doa-doa saya. Alhamdulillah wa syukurillah. Saya bersyukur, mama saya satu-satunya orang yang saya harapkan keikhlasannya, alhamdulillah mengizinkan saya. begitu pula dengan papa saya. saya salut dengan sikapnya yang bijak. mereka berdua sangat sangat baik pada saya, tak ada satu pun permintaan saya yang tak dipenuhi dari kecil hingga saat ini. tentunya dengan penuh pertimbangan sebelum mengambil keputusan. tadinya mau masuk ke ITHB, tapi karena satu dan lain hal ga jadi. akhirnya mama sendiri yang memberi saya sebuah brosur yang didapatnya dari kantor. sebuah brosur SMBB Telkom (Seleksi Mahasiswa Baru Bersama) yang diadakan oleh YPT (Yayasan Pendidikan Telkom). beliau juga membelikan saya sebuah formulir pendaftaran mengikuti ujian tulis. Alhamdulillah inilah bentuk kasih sayang seorang ibu. disinilah saya melihat ketulusan hati dan keikhlasan seorang ibu merelakan anaknya pergi kuliah ke luar kota, jauh darinya, jauh dari keluarga. saya mengikuti ujian tulis SMBB dan sekali lagi saya mengucap syukur pada Allah, saya diterima sebagai salah satu mahasiswa Politeknik Telkom jurusan Manajemen Informatika. Alhamdulillah niat saya untuk menuntut ilmu di luar kota di kabulkan oleh Allah. dari sini saya yakin, semua niat yang baik, akan di jabbah oleh Allah. ya, itulah arti sebuah niat yang tulus. Insya Allah saya akan membahagiakan orangtua saya dan dapat membuat mereka bangga. Terima kasih ya Allah atas segalanya. Terima kasih mama dan papa atas keikhlasan, kebaikan, dan doa kalian kepada anakmu ini. Luv u all.

0 komentar:

Post a Comment