Recent Posts

Saturday, 8 May 2010

Krisis Air (Lagi, lagi dan lagi)

Temen-temen kali ini saya akan nulis pake bahasa Indonesia aja dulu.. kayaknya lebih asik pake bahasa sendiri deh daripada bahasa orang. ntar bibir gw monyong ke belakang lagi, eh salah ke depan gara-gara sok bule ngomong British (gw lebih memilih english british dari pada english american). udah ah kembali ke judul saya yang diatas "Krisis Air (lagi, lagi, dan lagi)". kali ini saya akan mengeluarkan uneg-uneg saya melalui blog kecil ini. mungkin yang belum pada tau, asal tau aja di kosan saya yang udah hampir 2 tahun saya tinggali, tuh semenjak bapak kosan buka warung makan di bawah, air yang menjadi sumber kehidupan (bahasanya :P) sekarang susah banget. bayangin aja ya temen-temen mau mandi aja harus nunggu 4 jam biar airnya tuh ngalir ke atas (kosan saya di lantai 2).. ya paling cepet nunggu 2-3 jam-an nunggu ampe ember tempat penampungan air di kamar mandi tu penuh. dan bener-bener deh kita berempat emang tiap hari diuji kesabarannya. tiap hari guys!! bayangin tuh.. kita ini yang anak kuliahan (udah gede sekarang hihihi) yang tiap hari berkutat dengan seabrek tugas-tugas kuliah dan padetnya jadwal kuliah (saya kuliah seminggu penuh dari senin ampe sabtu), ditambah dengan krisis air yang melanda (huhu) kita tiap hari.. pernah waktu itu saya kuliah pagi jam 7, airnya ga hidup sama sekali.. saya sms si bpknya dgn nada yang agak galak, kira2 bunyinya kayak gini : "PAK TOLONG AIRNYA HIDUPIN!!!! SAYA MAU KULIAH!!!!!", hasilnya? nihil... ga di gubris sama dia. akhirnya saya kebawah sambil bawa ember minta air dari bawah. bolak-balik ngambil air kayak orang gila saya pagi2 itu. diliatin sama tetangga depan, bodoh amat dah dalam hati saya, kuliah nomor satu, ga da yang bisa ngalangin kecuali ada urusan yang penting banget. kita udah ngomong beribu-ribu kali sama yang punya kosan, tapi percuma ga didengerin sama dia. dia cuma sibuk ngurusin warungnya dibawah sedangkan kita anak kosannya dicueking (yang udah bayar mahal2 tapi fasilitasnya ga mendukung). mau mandi, mau nyuci, mau (maaf) boker, mau pipis, mau bersihin kamar mandi.. untuk melakukan semuanya itu saya (dan tentunya temen2 sekosan) harus berkali-kali turun ke bawah bilang ke orang bawah buat hidupin air!! betapa menderitanya seorang anak kuliahan kayak kami Pramita Sari Palamani, Eva Rofiza, Teresia Hasibuan, dan Iustisia Natalia. Penghuni kosan bpk Su**to (namanya di sensor) yang tetap setia ngekos disitu. mungkin kalo ini terjadi di kosan temen2, saya yakin kalian bakal ga betah ngekos disini. Si tere sama ius malah rencananya mau pindah tahun depan, tapi kayaknya masih pikir2 dulu deh soalnya ada 1 kelebihan kosan kami yaitu jaraknya deket banget sama kampus, kurang lebih 5 menit jalan kaki ke kampus, nyampe deh.. dan satu lagi kelebihan kosan ini : "wifi kampus nyampe sini cuy"... hahahaha... jadi kita bisa ngenet gratis.. kecuali lagi UTS ato UAS wifinya dimatiin sama pihak kampus (ya iyalah masa sama satpam, hhehehehe). lagian kita juga tinggal setahun lagi kuliah abis itu wisuda (amin ya Allah..). orang tua saya juga bilang kalo tetep aja ngekosnya disitu, ya udahlah saya ikutin apa kata orang tua, takut kualat hihihihi...

ya udah deh, segini dulu curhatan dari saya.. ada janji sama temen2 mau maen ke BIP.. buat ngilangin kejenuhan setelah UTS.. hohoho..

0 komentar:

Post a Comment