Recent Posts

Monday, 24 May 2010

Pengalaman Jualan

Pagi ini alarm saya berbunyi tepat pukul 04.00 WIB. pas alarmnya dimatiin, ada bunyi sms dari tya. setelah "ngumpulin nyawa", saya langsung ke kamar mandi sikat gigi dan cuci muka. pagi ini udara bandung ga begitu dingin soalnya biasanya kalo abis dari kamar mandi saya langsung kedinginan. abis itu sms akbar sama fahmi. akbar ngebales katanya dia telat soalnya mau nganterin temen kosannya ke RS. fahmi yang dari tadi saya tunggu sms balesannya, tiba-tiba ngegedor pintu kamar saya. ternyata anak ini konsisten juga sama janji kita sebelumnya. saya suka sifat semacam ini ga ngaret dan tepat waktu. saya paling ga suka sama orang yang tidak tepat waktu, omongannya ga bisa dipegang.

Di jalan sepi banget, di kejauhan saya liat ada orang yang lalu-lalang ke arah pasar kaget. oh iya saya belum cerita ya, kenapa dinamain pasar kaget. jadi sebenernya pasar ini adalah pasar dadakan yang hanya ada setiap minggu pagi di sepanjang jalan dari politeknik telkom sampe it telkom. kosan tya di babakan ciamis masih sepi juga. nyampe sana sholat dulu. saya liat roti jalanya udah selesai tinggal buat kuahnya. kasian juga liat si tya katanya bikin rotinya sampe jam 2 pagi. salut saya sama dia karena ga pernah muluk-muluk dalam segala hal. abis sholat saya bantuin meras kelapa buat kuah kari terus bersihin daging ayam sama ngerebus jagung. seumur-umur saya belum pernah yang namanya masak. saya dibantuin si tya. kagum ngeliat dia masukin bumbu-bumbu dapur dengan lincah. saya jadi kepengen belajar masak tapi... ngebedain gula sama garam aja saya masih suka salah apalagi bumbu yang lain (waduh lo cewe apaan mit, masa udah segede ini masih ga bisa ngebedain sih!). astaghfirullah. parah banget ya. tapi si tya maklum sama saya yang ga tau apa-apa soal masak. katanya harus sering-sering masak biar terbiasa. padahal dia cewe tomboy loh. cuma ya itu, gara-gara kebiasaannya yang suka masak waktu di medan dulu. kita pernah ngobrolin soal kegiatan yang satu ini. katanya waktu SMA dulu, tiap pulang sekolah dia sama mamanya suka masak bareng. bedanya sama saya dulu tiap pulang sekolah, udah ada makanan di atas meja. tinggal ambil nasi sama air putih doang, abis makan langsung tidur. ah kebiasaan yang buruk!

Kurang lebih jam 6 kami udah siap. kuah kari udah, jagungnya udah. tinggal berangkat. kali ini ada yang beda dari minggu lalu. minggu lalu kan kita cuma bawa 1 barang aja tempat buat nyimpen cupcornnya terus keliling. kali ini barang bawaan kita lebih banyak. harus ada meja buat naroh cupcorn, roti jala, sama barang-barang lain. ga ada meja, kardus pun jadi. hahaha. pake kardus tv nya si tya tuh. jam 6 lebih kita sampe di pasar. tempat kita jualan yaitu tepat di depan kampus. selama kurang lebih 3 jam duduk dan gantian keliling, alhamdulillah jagungnya laku abis ga bersisa, cuma roti jalanya yang kurang. mungkin karena orang bandung belum tau apa itu roti jala jadi penjualan roti jala tidak sebanding jagung rebus. jagung 20 cup abis terjual. roti jala 31 bungkus, terjual 25. itu juga sebagian dibeli sama anak-anak kosan tya. Alhamdulillah, apapun yang terjadi kita harus tetap bersyukur.




ini waktu hari kamis lalu.












ini tadi pagi (minggu)

roti jala












ini kuah karinya.












ni jagung lagi direbus.












anak kecil pada maen enggrang.












pasar kaget dimulai dari sini. tepat di depan kampus Politeknik Telkom. disini masih sepi. kalo kita jalan lurus lagi disitu lebih rame.










woy kerja woy!












left: mita, tya, tetam, lourent












fahmi, akbar, tya, tetam












namanya juga mahasiswa yang jualan, jadi pake apa yang ada aja. kardus tv dijadiin meja. wkwkwkwkwkwk.

0 komentar:

Post a Comment