Recent Posts

Tuesday, 22 June 2010

Gasibu, the final!


Alhamdulillah. satu kata yang sangat ampuh membuat hati tenang, sabar, dan selalu mensyukuri nikmat Allah. inilah tugas yang semakin membuat saya merasakan gimana perjuangan para pedagang setiap harinya, gimana susahnya mencari uang untuk meneruskan hidup. melalui tugas ini pula, saya semakin bersyukur pada Allah karena saya termasuk orang-orang beruntung dikasih rezeki lebih, tidak hanya dari segi materi tapi juga lahir batin.

ga kerasa ini dah final inov. sabtu pagi pergi ke pasar berempat lagi sama tya, akbar, fahmi. kali ini beli jagungnya ga tanggung-tanggung 4 kilo. buset dah. terus beli cupnya lagi 50 biji. dari pagi jam 9 sampe 5 sore kuliah. pulangnya langsung tidur nambah energi. kita janjian jam 9 malem di kosan tya buat nyiapin semuanya. wah, emang diforsir banget malem itu. kita semua (kecuali rahmat) ngumpul di kosan tya. ngerebus jagung, ngegoreng roti jala + bikin kuahnya, ngemasin jagungnya. kita semua ga tidur tuh. kelar jam setengah 3 pagi. istirahat bentar, telpon taksi. tadinya mo nyewa motor tapi udah pada penuh. jadi pake taksi aja ke gasibunya. meluncur jam 3 pagi ke gasibu. pas nyampe udah ada yang mulai siap2 buat dagang. kita kan janjian sama anak2 kelas biar barengan gitu jualannya. kelompok saya bolak balik muter-muter dari depan telkom japati terus ke depan gedung sate, di seberang gedung sate duduk bentar di tangga masuk lapangan gasibunya. terus kita jalan kaki lagi ke arah kanan (saya lupa namanya, hehe), terus balik lagi ke tangga masuk gasibu. intinya sih nyari lapak yang kosong dan bukan tempat orang. kalo sampe kita nempatin lapak orang mah bisa berabe urusannya. finally, kita jualan di deket tangga itu, tapi sepi tempatnya. ga pa2lah yang penting ada tempat. syawal n fahmi muter2 ngedagangin jualan kita. saya,tya,akbar,tami,lourent,icank dagang di tempat. saya sama tya sempet tidur bentar, itupun ga nyenyak. capek banget dah ga tidur dari sabtu pagi. setelah sejam ngedagangin jualan, belum laku juga. denger2 sih yang laku disini bukan makanan/kuliner, tapi barang2 kayak baju, tas, sepatu, dll. sekali lagi ga pa2. tetap bersyukur aja. pulang sekitar jam 9an. saya,tya,tami,lourent pulang naik angkot. kali ini matahari lagi enak banget dah memancarkan sinarnya, hahaha. oh iya, ada satu cerita lagi. waktu nyari sarapan sama tya n akbar. kita sarapan sate dan penjualnya seorang nenek renta. sebuah pemandangan langka bagi saya, langsung saya abadikan di kamera hp tya (ga modal banget sih saya, haha). saya tersentuh hatinya pas ngeliat beliau motong2 lontong, ngebakar satenya. ini merupakan pelajaran berharga bagi saya. bayangin, seorang nenek yang udah tua, masih tetap semangat jualan untuk melanjutkan hidupnya. saya kasihan ngeliat beliau, dalam hati saya, kemana keluarganya, anak2nya. kenapa beliau dibiarin nyari uang sendiri. Ya Allah saya cuma bisa terdiam ngeliat beliau.

nyampe kosan tya, anak2 pada tepar. fahmi,icank,akbar tidur. wah kasian sekali kita ini. tapi apa boleh buat, demi tugas. jualannya sih masih sisa lumayan banyak. ya udah langsung ditawarin ke temen2 kosannya tya dan alhamdulillah cupcorn abis. roti jala masih sisa. kita mutusin untuk bagi2 aja ke orang2 di sekitar. itung2 buat sedekah lah.

pulang dari kosan tya saya langsung tepar. balas dendam (hahaha) tidur dari jam 2 siang sampe 11 malem. itupun kebangun gara2 kelaperan. hehe. untung masih ada tukang nasi goreng di bawah kosan saya. tapi sayang, nasgornya abis, adanya mie. hmm, dari pada ga makan sama sekali, ga pa2lah makan mie. abis makan tidur lagi. jiah.. dasar tukang tidur. haha.

alhamdulillah saya tetap bersyukur untuk hari itu.


baru nyampe dan masih gelap. ini di depan kantor Telkom Japati. date picture taken: 20/6/2010, 3.26 am











muka capek!













muka capek part II













tya, akbar, mita













sengaja janjian pake baju putih semua. like this.












:'(


















speechless..


















pose di depan gedung sate. salah satu ciri khas kota Bandung.

1 comment:

  1. Dinda.....
    Alhamdulillah kata pertama yang kau ucapkan sebagai suatu pengakuan atas segala kemudahan dan kemurahan yang Allah berikan padamu, syukur atas selesainya tugas yang diberikan dosen Mk. Inovasi dan Kewirausahaan.....
    Dinda.....
    Sesungguhnya dibalik rampungnya tugas tersebut ada beberapa pelajaran hidup yang kau dapatkan, bukan hanya tentang bagaimana mengejar laba, strategi marketing, bahkan promosi yang kalian lakukan namun dibalik semua itu terdapat beberapa persoalan hidup sehari-hari yang kita hadapi tapi terkadang kita tak menyadarinya...
    Dinda.....
    Rasa ibahmu melihat seorang nenek yang sudah renta masih berjualan mempertahankan hidupnya merupakan salah satu pelajaran yang takkan pernah kau dapatkan di bangku kuliah, pelajaran bagaimana seorang masyarakat miskin papah yang ada disudut ruang kota yang terus berjuang menapaki jalan hidupnya, bagaimana seorang nenek rentah yang tak pernah mengalah oleh ganasnya persaingan hidup, itulah realita dan kenyataan hidup.
    Dinda......
    Disaat kedua orang tua kita masih mau dan mampu menyekolahkan kita merupakan suatu nikmat yang tak ada taranya....
    pernahkah kita berpikir berapa teman sekolah kita yang ingin melanjutkan studi tapi terha- lang oleh persoalan ekonomi, derita yang Dinda alami selama kegiatan ini belumlah sebanding dengan derita teman,sahabat,keluarga kita yang kurang beruntung...
    Nenek rentah tadi pelajaran hidup yang ada didepan mata kita, bagaimana adinda harus begadang semalam suntuk untuk menyiapkan segala sesuatu yang dibutuhkan tuk berjualan keesokan harinya, bagaimana dinda menahan kantuk yang teramat sangat demi tugas yang diemban, bahkan bagaimana jerih payah kita tak habis terjual itu semua pelajaran hidup.
    Dinda ......
    sungguh pengorbanan kedua orang tua tak akan pernah mampu kita bayar dengan mata uang apapun, bahkan mereka tak pernah berpikir tuk menghitung kembali berapa biaya yang sudah dikeluarkan... tak pernah sekalipun. Apa yang mereka harapkan dari kita...? Mereka hanya ingin kita berhasil, melebihi apa yang mereka dapatkan.
    Dinda....
    Kemarin, hari ini, bahkan detik ini tak akan pernah berulang.... lakukan yang terbaik untuk dirimu dan keluarga.
    salut dan apresiasi buat dosen inovasi dan kewirausahaan yang telah memberikan tugas ini pada Dindaku, dan teman-temannya. Pelajaran demi pelajaran yang mereka dapati selama menjalankan tugas ini semoga membuka cakrawala berpikir bagaimana mensyukuri nikmat yang Allah berikan, membuat Dinda lebih menghargai orang yang kurang beruntung kelak saat kita menjadi orang sukses tentu tak akan melupakan derita saudara kita yang lain.
    Dinda......
    Hidup selalu membutuhkan Perjuangan, Satu Rupiah yang kita dapatkan membutuhkan tetesan keringat, bahkan darah sekalipun....
    Tetaplah bersyukur sekecil apapun yang kita peroleh.

    ReplyDelete