Recent Posts

Tuesday, 26 April 2011

Menjadi Mahasiswa Sukses dengan Kekuatan Pikiran


Demikian nama seminar yang saya ikut bareng sahabat saya Tya. Awalnya sih ikutan seminar "hanya" untuk mengikuti peraturan baru di kampus. Ga perlu disebutin namanya apa, toh mahasiswa Politeknik Telkom udah pada tau semuanya.


Seminarnya diadain hari Jumat kemarin tanggal 22 April 2011 di GSG IT Telkom, Bandung. Kampus tetangga sebelah dan masih sodaraan sama kampus saya karena dalam naungan Yayasan Pendidikan Telkom. Berhubung tanggal merah, saya jadi males-malesan gitu awalnya. Bangun kesiangan dan telat satu setengah jam. Hahaha. Emang rada ga niat datang, tapi sayang kalo ga datang, udah beli tiket mahal2.

Pas nyampe sana, seminarnya udah dimulai. Saya dapat tempat di belakang tapi masih bisa kok ngeliat si pembicaranya walaupun soundnya agak ga jelas karena ruangannya yang kelewat gede dan pintu sama jendelanya dibuka, otomatis suara mic ga begitu kedengeran. Ya udahlah ga apa2. Banyak motivasi dan pelajaran yang saya dapat dari seminar ini. Mengubah cara pandang (mindset) dengan selalu berpikir positif, mengerjakan sesuatu yang paling penting prioritasnya, dan tetap tawakal. Saya ga bisa ngejabarin disini karena panjang banget. Intinya mulai dari diri kita sendiri, dari pikiran kita sendiri. Kalo kita yakin, kita pasti bisa. Dan ga ada yang mustahil di dunia ini. Banyak motivasi yang saya dapat dari seminar ini.


Selanjutnya para peserta disuruh merem, dan hanya mendengarkan apa yang disampaikan. Seperti di hipnotis, kita semua larut dalam imajinasi-imajinasi. Membayangkan kita berada kedamaian dan dikelilingi orang-orang tersayang, semua bahagia, semua tersenyum. Pembicara sepertinya tau yang ikut seminar sebagian adalah mahasiswa tingkat akhir. Penyampaian beliau soal wisuda sungguh membuat hati saya tersentuh. Dengan mata sedikit basah, saya membayangkan Insya Allah bulan Oktober saya di wisuda dan berdiri di tengah-tengah orangtua yang saya sayangi, keluarga, sahabat. Ya Allah kalbulkanlah.. Amin..

Saya kira seminar ini kayak seminar-seminar lain yang biasanya cuma ngasih materi-materi dan 1 arah. Ternyata ga demikian. Peserta diajak berinteraksi langsung oleh pembicaranya Bapak Muvtizar Solichin, S.Sos, CH, salah satu trainer "Mind Programmer" termuda di Indonesia. Beliau adalah founder, director, dan master trainer De'Miracle 37 (sebuah lembaga training, coaching, dan consulting). Salah satu simulasi oleh pembicaranya yaitu dengan mematahkan pensil 2B dengan menggunakan jari kelingking. Semua peserta masing-masing dibagikan 1 pensil. Awalnya diperagain sama Pak Muvti. Kita yang ngeliat kayak ga percaya. Masa pensil 2B bisa dipatahin sama jari kelingking doang. Dengan backsound yang ngebeat semua disuruh berdiri bareng2 matahin pensil. Teman sebelah megang pensil dengan kedua tangannya dan yang satunya coba mematahkan pensil dengan jari kelingkingnya. Tya duluan. Siap-siap... dan prakk!! PATAH! Wow, keren! Sekarang gantian saya. Bismillah, prak..........!!!! PENSILNYA PATAH!! Dengan muka girang dan ga percaya, saya sama Tya jingkrak2 saking senengnya. Wooooaahhhhhhh.... KITA BISA MATAHIN PENSIL DENGAN MENGGUNAKAN JARI KELINGKING! Unbelievable emang. Tapi saya membuktikannya sendiri.




Sungguh bila kita percaya dan yakin, kita pasti bisa melakukan semuanya. Tetaplah berpikir positif apapun keadaannya. Cara mudah membangun konsep diri yang POSITIF yaitu bergaul dengan orang-orang yang POSITIF. Dan jangan lupa, tetap berdoa dan tawakal kepada Allah SWT.

"Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Ku perkenankan bagimu"
(QS Al-Mukmin : 60)


Oh ya kita ga lupa narsis2an. Hahaha.






Temen satu kelas Anendya, Chika, sama Deby juga ikut.

Monday, 25 April 2011

Kamus Bahasa Manado-Indonesia (Untuk Kalangan Sendiri)


Secara tidak sengaja, saya dapat ide untuk membuat Kamus Bahasa Manado-Indonesia. Yah, kamus kecil-kecilan aja, dari pada bengong mo ngapain mending nge-blog. Hehe. Sebenernya saya berdarah Gorontalo (Papa) dan Belang, Minahasa Tenggara (Mama). Tapi sejak lahir sudah menetap di kota Manado. Dibantu sama teman sekaligus guru saya Zulfan Junus. Mudah-mudahan kamus ini dapat bermanfaat. Salam Torang Samua Basudara.

np : masih belum lengkap. Mohon kritik dan sarannya.

Kata Ganti Orang
Kita = Aku
Ngana = Kamu
Dia = Dia
Torang = Kami/Kita
Dorang = Mereka

A
Ambe = Ambil
Angus = Hangus
Ancor = Hancur
Ampas = Ampas
Angka = Angkat
Arang = Arang

B
Basudara = Bersaudara
Baku = Saling
Bangung/Bangun = Bangun
Buju = Bujuk
Bangka = Bengkak
Bage = Pukul
Bogo/Biongo (kasar) = Bodoh

C
Cambok = Cambuk
Ceke (kasar) = Makan

D
Dimana = Dimana

E
Emplas = Maka

F
Fulungku = Pukul/Tinju
Fugado = Gerah
Fufu = Diasapi
Formak = Permak

G
Goro = Karet
Gofela = Nyamuk

H
Hulango = kulit kering
Hantam = hantam
Hede = berlebihan
Hoga = sejenis setan/hantu

Sunday, 3 April 2011

Berkenalan dengan Gitar

Assalamu'alaikum. Apa kabar semua? Semoga dalam keadaan sehat wal'afiat. Amin. Kali ini saya akan sedikit bercerita tentang perjalanan saya berkenalan dengan gitar.

Ketika itu, saya masih kelas 6 SD. Di rumah saya lagi ada latihan band buat acara apa gitu saya lupa lagi, kalo ga salah acaranya itu abis Lebaran deh. Saya liat ini kakak2 pada maen gitar dan nyanyi2. Bagus banget. Waktu itu yang maen gitarnya cakep banget. Hehe. Vocalistnya cewek. Ada 2. Keren deh pokoknya. Dari situ saya tertarik dengan gitar. Saya minta dibeliin gitar sama Papa, tapi ga dikasih. Yaudah, minjem gitar punya Om saya. Gitarnya warna kuning, senarnya nylon, lumayan gede, dan satu lagi GITARNYA FALS. Udah lama ga dimainin katanya. Gitar itu berharga banget, sampe sekarang masih ada di kamar kak Nizar. Karena dia sering ngumpul2 ma temen2nya gitu, kayaknya dia yang lebih tau duluan main gitar. Terus dibeliin buku Belajar Gitar Untuk Pemula sama papa. Saya belajar ngejrang-ngejreng mainin kunci satu per satu, sendirian ga jelas, dengan tangan saya yang kecil banget waktu itu. Hahaha. Sakit banget senarnya diteken, jari-jari saya sampe bengkak2. Maennya pake kuku, karena belum kenal pick gitar. Hehehe. Hari demi hari saya habiskan dengan main gitar, gitar, dan gitar. Belajar gonta ganti kunci. Aneh ya, kalo anak cewek kan umur segitu mainannya rumah2an, boneka2an, main karet, dll. Saya malah main gitar. Hadeuhh. Hahahha.

Karena di rumah saya ada gitar, kakak sepupu saya namanya kak Fahlan jadi sering main ke rumah saya. Nah, ini dia orang yang pertama kali ngajarin saya main gitar. Saya liat dia jago banget main gitar, keren lah. Saya sering minta kunci sama dia banyak banget. Lagu Westlife (boyband favorit saya waktu itu), Padi, Agnes Monica, Sheila On 7, Dewa, dll. Waktu itu, saya ga suka banget kalo ada kunci F ato B. Karena F susah banget ada palangnya (walopun bisa juga ga palang) dan B susahnya minta ampun. K'Fahlan dengan sabarnya ngajarin saya supaya bisa. Tetep aja saya ga suka dengan kedua kunci itu. Hahahaha. Saya main gitar harus ngeliat kuncinya. Belum kenal yang namanya nada. Masuk kelas 1 SMP, saya mulai bosen dengan gitar karena k'Fahlan udah punya kesibukan sendiri, dia udah ga pernah main ke rumah lagi. Ya, saya vakum belajar gitar. Tapi setahun kemudian, kelas 2 SMP, ga tau ada angin apa, saya main gitar lagi. Dan lagi-lagi, saya masih harus ngeliat kuncinya. Saya semakin giat belajar gitar, mulai mencari-cari nada lagu, karena saya yakin, saya PASTI BISA cari nada sendiri tanpa ngeliat kunci/bantuan orang lain. Alhamdulillah, lama-kelamaan saya udah bisa cari nada.

Kelas 3 SMP, saya udah punya gitar baru. Horeee. Belinya pake uang saya setengah, setengahnya lagi uang Mama. Warnanya hitam, senarnya string, dan kecil. Semakin mudah saya main gitarnya. Hehehe. Sejak itu, saya jadi suka banget sama gitar. Gitarnya bagus, dan saya juga udah bisa main dengan feeling tanpa ngeliat kunci. Saya main gitar dan Ririn lah penyanyinya. Di kamar, di ruang tv, di teras depan, dan balkon deket ruang tv adalah tempat saya menghabiskan waktu dengan gitar.

Hobi saya kebawa juga sampe ke bangku kuliah pas semester 3. Saya dipindahin ke kelas baru dan ga sengaja ketemu sama yang suka main gitar juga. Karena gitar, saya dan teman saya namanya Tya jadi akrab. Ga ketinggalan Syawal dan Akbar. Oh ya, Tya punya suara yang bagus. Jadi, dia yang nyanyi, saya yang main gitar. Kadang dia juga main gitar sendiri sambil nyanyi. Tapi sayangnya, saya ga bisa nyanyi. Suara cempreng gini nyanyi apaan. Hahaha. LOL.


with my black guitar