Recent Posts

Sunday, 3 April 2011

Berkenalan dengan Gitar

Assalamu'alaikum. Apa kabar semua? Semoga dalam keadaan sehat wal'afiat. Amin. Kali ini saya akan sedikit bercerita tentang perjalanan saya berkenalan dengan gitar.

Ketika itu, saya masih kelas 6 SD. Di rumah saya lagi ada latihan band buat acara apa gitu saya lupa lagi, kalo ga salah acaranya itu abis Lebaran deh. Saya liat ini kakak2 pada maen gitar dan nyanyi2. Bagus banget. Waktu itu yang maen gitarnya cakep banget. Hehe. Vocalistnya cewek. Ada 2. Keren deh pokoknya. Dari situ saya tertarik dengan gitar. Saya minta dibeliin gitar sama Papa, tapi ga dikasih. Yaudah, minjem gitar punya Om saya. Gitarnya warna kuning, senarnya nylon, lumayan gede, dan satu lagi GITARNYA FALS. Udah lama ga dimainin katanya. Gitar itu berharga banget, sampe sekarang masih ada di kamar kak Nizar. Karena dia sering ngumpul2 ma temen2nya gitu, kayaknya dia yang lebih tau duluan main gitar. Terus dibeliin buku Belajar Gitar Untuk Pemula sama papa. Saya belajar ngejrang-ngejreng mainin kunci satu per satu, sendirian ga jelas, dengan tangan saya yang kecil banget waktu itu. Hahaha. Sakit banget senarnya diteken, jari-jari saya sampe bengkak2. Maennya pake kuku, karena belum kenal pick gitar. Hehehe. Hari demi hari saya habiskan dengan main gitar, gitar, dan gitar. Belajar gonta ganti kunci. Aneh ya, kalo anak cewek kan umur segitu mainannya rumah2an, boneka2an, main karet, dll. Saya malah main gitar. Hadeuhh. Hahahha.

Karena di rumah saya ada gitar, kakak sepupu saya namanya kak Fahlan jadi sering main ke rumah saya. Nah, ini dia orang yang pertama kali ngajarin saya main gitar. Saya liat dia jago banget main gitar, keren lah. Saya sering minta kunci sama dia banyak banget. Lagu Westlife (boyband favorit saya waktu itu), Padi, Agnes Monica, Sheila On 7, Dewa, dll. Waktu itu, saya ga suka banget kalo ada kunci F ato B. Karena F susah banget ada palangnya (walopun bisa juga ga palang) dan B susahnya minta ampun. K'Fahlan dengan sabarnya ngajarin saya supaya bisa. Tetep aja saya ga suka dengan kedua kunci itu. Hahahaha. Saya main gitar harus ngeliat kuncinya. Belum kenal yang namanya nada. Masuk kelas 1 SMP, saya mulai bosen dengan gitar karena k'Fahlan udah punya kesibukan sendiri, dia udah ga pernah main ke rumah lagi. Ya, saya vakum belajar gitar. Tapi setahun kemudian, kelas 2 SMP, ga tau ada angin apa, saya main gitar lagi. Dan lagi-lagi, saya masih harus ngeliat kuncinya. Saya semakin giat belajar gitar, mulai mencari-cari nada lagu, karena saya yakin, saya PASTI BISA cari nada sendiri tanpa ngeliat kunci/bantuan orang lain. Alhamdulillah, lama-kelamaan saya udah bisa cari nada.

Kelas 3 SMP, saya udah punya gitar baru. Horeee. Belinya pake uang saya setengah, setengahnya lagi uang Mama. Warnanya hitam, senarnya string, dan kecil. Semakin mudah saya main gitarnya. Hehehe. Sejak itu, saya jadi suka banget sama gitar. Gitarnya bagus, dan saya juga udah bisa main dengan feeling tanpa ngeliat kunci. Saya main gitar dan Ririn lah penyanyinya. Di kamar, di ruang tv, di teras depan, dan balkon deket ruang tv adalah tempat saya menghabiskan waktu dengan gitar.

Hobi saya kebawa juga sampe ke bangku kuliah pas semester 3. Saya dipindahin ke kelas baru dan ga sengaja ketemu sama yang suka main gitar juga. Karena gitar, saya dan teman saya namanya Tya jadi akrab. Ga ketinggalan Syawal dan Akbar. Oh ya, Tya punya suara yang bagus. Jadi, dia yang nyanyi, saya yang main gitar. Kadang dia juga main gitar sendiri sambil nyanyi. Tapi sayangnya, saya ga bisa nyanyi. Suara cempreng gini nyanyi apaan. Hahaha. LOL.


with my black guitar

0 komentar:

Post a Comment