Recent Posts

Tuesday, 2 December 2014

Always Be My Bestie

Semester 2, saat gue pertama kali dipindahin ke kelas baru, kenalan ngobrol sama dia, basa basi ala-ala temen baru. Merasa nyambung dan ga garing, kita akhirnya jadi sahabat hingga saat ini. Ketawa ketiwi, begadang ngerjain tugas, nongkrong di kampus sampe malem, pokoknya seru dan menyenangkan. Tapi ga semulus yang gue kira. Sebuah hubungan sehat ga selamanya baik-baik aja. Berantem, adu pendapat, ga kontek-kontekan, kesel, bete, dll itu semua pernah. Sampai akhirnya kita mulai deket lagi ga ada yang berubah dari dirinya kecuali kedewasaan dan cara pandang, karena kita udah bukan remaja lagi. Jalan-jalan, ngobrol-ngobrol serius, becandaan, curhat-curhatan, cela-celaan, ejek-ejekan. Apa adanya kita.

Inilah saat-saat paling menyedihkan dalam hidup gue, sahabat gue balik ke tempat asalnya. Gue kaget bukan kepalang waktu dia bilang bakal pulang dan ga tau kapan kesini lagi. Dengan berat hati gue booking-in tiketnya, dan issued. Bisa dibayangin rasanya gimana booking-in tiket kepulangan sahabat sendiri. 

Time flies very quickly. Tiba saatnya dia pulang, gue ikut nganter ke bandara. Sebuah pelukan perpisahan yang membuat gue sedikit meneteskan air mata. Mau dicurahin banyak waktu itu tapi ga biasa nangis depan orang banyak, di tempat umum pula. Malemnya baru gue nangis sejadi-jadinya sampe mata gue bengkak banget. I was so sad indeed. Yes. So. Very. Sad.

Gue minta maaf selama ini gue banyak salah, makasih udah jadi sahabat yang paling baik, paling seru yang pernah gue temuin. 5 tahun yang penuh dengan moment-moment berharga bakal selalu gue ingat. Semoga persahabatan kita berlanjut hingga tua nanti. Sampai bertemu kembali, sahabatku. You’re always be my bestie.. Always.

6 comments: